MARKETING IN CRISIS (bag.1)

Awan Itu Terlalu Gelap

Sebatang lilin tidak bisa menyinari awan gelap yang pekat. Menurut Rhenald Kasali, awan gelap tentu tak selalu terlihat kasat mata. Banyak orang yang melihat dengan lensa yang berbeda. Sebagian mungkin sedang berada di tengah-tengah awan pekat, namun pasti sebagian lagi berada di luar awan pekat itu, sehingga yang dilihat hanyalah sinar mentari yang terang benderang. Misalnya sektor rumah makan. Kala rumah makan di sekitar kawasan gedung Bursa Efek Jakarta dilanda sepi, beberapa rumah makan di daerah kota justru mengalami ledakan pengunjung. Jadi pasti ada industri atau bisnis yang diuntungkan dengan adanya krisis. Itulah yang menjadi sorotan penting bahwa di tengah awan gelap selalu ada sinar.

 

Pekat di Tengah Awan Gelap

            Awan yang gelap itu berada di Amerika Serikat dan sebagian besar negara Eropa. Menurut catatan George Soros (2008), total kerugian sektor keuangan Amerika Serikat dari bisnis derivatif saja minimal telah mencapai nilai sebesar US$42.6 Triliun.          Untuk memahami lebih jelas lagi arti kerugian sebesar US$42.6 Triliun itu, mari kita bandingkan dengan uang yang dihabiskan oleh semua orang yang melancong di atas muka bumi ini. Kalaupun digabung-gabungkan dengan sektor-sektor terkaitnya (usaha-usaha kecil menengah, cindera mata, entertainment, pendidikan, kesehatan, retail, kelautan) total uang yang beredar dari bisnis pariwisata global pada tahun 2007 diperkirakan baru mencapai US$7 Triliun. Jadi, bisa dibayangkan betapa dahsyatnya krisis keuangan global kali ini.

            Jadi, sekali lagi, dunia ini menjadi gelap karena awannya memang benar-benar gelap. Percuma saja kita menerangi awan yang pekat itu dengan sebatang lilin harapan, karena badainya luar biasa kuat. Tapi, dimanakah awan gelap itu? Ia bisa pindah, bisa juga berubah, mencair, mencabik-cabik cakrawala dengan kilatan petir, lalu menghilang berganti menjadi awan putih. Sementara awan yang gelap telah berpindah ketempat yang lain.

 

Kegusaran Melanda Dunia

            Besarnya pengaruh ekonomi Amerika Serikat sangat terasa di masa krisis. Kerugian yang terjadi di sektor keuangan dengan cepat melanda berbagai sektor lainnya. Kala ekonomi pasar terguncang, masyarakat sudah terlanjur hidup konsumtif dan materialistis, dan mereka kehilangan harapan. Kegusaran, ketakutan dan ancaman-ancaman riil menyebar begitu cepat ke seluruh dunia termasuk ke Singapura, Malaysia, Australia dan Indonesia. Tetu saja ada ketakutan-ketakutan riil dan ada ketakutan perseptual yang belum tentu benar adanya. Semua pesan itu seakan-akan ditujukan ke satu titik, yaitu kepada setiap pemerintah yang berkuasa: Cepat lakukan sesuatu, saatnya melakukan perubahan dan bertindak agar selamat.

Proyeksi Laurentia Pasaribu

Memasuki tahun 2009, semua orang merasa was-was tak terkecuali Laurentia Pasaribu, atau yang sangat kita kenal sebagai Mama Laurent. Ramalan-ramalannya banyak dipercaya publik, baik awam, pengusaha maupun politisi. Meski ia bukan peramal akademis, proyeksi Mama Laurent diturunkan di sini karena nasehatnya didengar oleh publik. Lebih dari itu, proyeksi Mama Laurent berikut ini sejalan dengan hal-hal yang disampaikan peramal akademis yang didukung oleh data-data faktual:

  1. Akan ada banyak pengangguran pada pertengahan 2009
  2. Perusahaan-peruahaan akan mengalami banyak kesulitan setelah melewati pertengahan 2009
  3. Perusahaan-perusahaan yang melakukan ekspor akan mengalami kesulitan menembus pasar, sementara importir akan kesulitan memasukkan barang-barangnya karena dihambat pemerintah
  4. Kesulitan-kesulitan itu baru akan berangsur-angsur membaik setelah melewati paling cepat satu setengah tahun

 

Ekonom pun Mengatakan Ekonomi akan Gelap

Proyeksi yang diberikan ekonom di tahun 2009:

–          Pengagguran akan meluas

–          Perusahaan besar dan kecil akan kesulitan keuangan dan mengalami kebangkrutan

–          Penjualan menurun dan daya beli konsumen merosot

–          Sekitar 30-50% dai total kekayaan menghilang tergerus krisis

–          Bank-bank akan bersikap menghindari risiko dengan lebih selektif dalam memberi pinjaman

–          Perbankan akan mengalami kredit macet

–          Pertumbuhan negara-negara maju akan sangat melambat

–          Semua negara melakukan stimulasi perekonomian secara progresif untuk menggerakkan sektor riil

 

Mereka Melihat Negeri Kita tidak Berawan Tebal

Meskipun ketakutan-ketakutan terhadap bencana resesi keuangan global telah menular dan menjadi epidemi di mana-mana, pengusaha dari negeri yang sedang menghadapi badai berkabut tebal itu (Amerika Serikat dan Eropa Barat) justru melihat peluang ada di sini.  Ekonomi perputaran adalah awal bagi ekonomi daya beli dan keinginan membeli. Dari negara-negara yang sudah terkena dampak krisis keuangan global, para pelaku usaha melihat ruang yang besar untuk tumbuh itu justru ada di sini. Yang masih jadi masalah adalah ekonomi perputaran, bukan daya beli itu sendiri. Dan perputaran masih terhambat oleh birokrasi yang terkesan kuno dan penug belenggu.

 

sumber : Marketing in crisis, Renald Khasali

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: