Reposisi Keberadaan SDM

Sekitar tahun 90-an, perhatian para peniliti dan praktisi terhadap strategi dan pentignya sistem SDM dalam organisasi semakin besar. Sebelumnya para ahli hanya menguji metodologi dan praktik yang difokuskan pada sisi individu karyawan, jenis pekerjaan, dan praktiknya, seperti dalam hal rekrutmen dan seleksi, pelatihan, dan kompensasi. Pemikirannya sederhana, bahwa perbaikan terhadap kinerja individu karyawan otomatis meningkatkan kinerja organisasi. Padahal, kenyataannya tidak selalu demikian. Kini para peneliti dan praktisi mulai semakin mengakui kedudukan SDM, khususnya tentang mutu SDM dalam suatu sistem yang lebih besar, yakni strategi organisasi. SDM karyawan atau pihak manajemen semakin diakui sebagai aset strategis suatu organisasi.
Karyawan dengan SDM nya adalah sosok manusia dalam organisasi, misalnya perusahaan, yang memiliki ciri-ciri sangat berbeda dengan sumber produksi lainnya, seperti dengan kapital atau teknologi, fasilitas, uang, tanah, dan bahkan dengan ternak sebagai unsur produksi. Karyawan adalah manusia yang memiliki intuisi, emosi, akal, ambisi, harga diri, dan kepribadian aktif, sedangkan unsur produksi lainnya tidak demikian. Selain itu, sebagai manusia setiap karyawan memiliki kebutuhan hidup strategis (universal) dan kebutuhan praktis (spesifik) masing-masing.

2. Batasan dan Ciri-Ciri Mutu SDM
a. Batasan Mutu SDM
Dari sudut konsep, definisi tentang mutu dapat diawali dari identifikasi dan penyelesaian masalah atau akar persoalan yang sebenarnya. Menurut Juran (1995), dalam konteks produk, mutu diartikan sebagai ketetapan untuk dipakai dan tekanan orientasi pada pemenuhan harapan pelanggan. Agak berbeda dengan Juran, Crosby dalam Juran (1995) lebih menekankan pada transformasi budaya mutu. Pendekatannya merupakan proses arus atas- bawah, yaitu menekankan kesesuaian individu terhadap perkembangan persyaratan atau tuntutan masyarakat. Sementara itu, Deming dalam Juran (1995) lebih menekankan pada kondisi faktual empiris dan cenderung berorientasi pada arus bawah-atas, yaitu mutu dapat dikembangkan jika didukung oleh SDM yang bermutu.
b. Ciri-ciri Mutu SDM
1. Input, mencakup unsur-unsur berikut :
a. Tingkat pendidikan dan pegetahuan ( kecerdasan intelektual, emosional, spiritual, dan sosial) serta etika kerja.
b. Sikap atas pekerjaan dan produktivitas sebagai sistem nilai, etos kerja, persepsi, motivasi, dan sikap akan tantangan.
c. Tingkat keterampilan manjerial dan operasional, kemampuan berkomunikasi, dan termasuk kepemimpinan.
d. Daya inisiatfif, kreativitas, dan inovatif.
e. Kepemimpinan manajerial, teknis, mutu, dan kelompok.
f. Tingkat pengalaman kerja
2. Proses, mencakup unsur-unsur berikut :
a. Kerja sama secara harmonis sesama rekan kerja dan atasan.
b. Bekerja dalam sistem yang total.
c. Perubahan (peningkatan dan pengurangan) motivasi kerja.
d. Kejadian konflik horizontal dan vertikal.
e. Frekuensi daya prakarsa, kreativitas, dan inovatif.
f. Frekuensi dan ketepatan waktu kehadiran kerja.
3. Output, mencakup unsur-unsur berikut :
a. Pencapaian standar produktivitas kerja.
b. Pencapaian standar kinerja organisasi (produksi, biaya, dan keuntungan).
c. Pencapaian omset penjualan.
d. Kesejahteraan karyawan.
3. Pendekatan MMSDM Modern
Pemahaman tentang mutu SDM karyawan dalam pendekatan MMSDM modern, dicermati sebagai upaya membangun pendekatan yang lebih holistik dan komprehensif serta integral. Para karyawan tidak dipahami sebagai manusia yang memiliki ciri-ciri yang sama karena dalam kenyataan sifat mereka cenderung beragam dan karyawan tidak mampu bekerja sendiri, tetapi harus bekerja sama. Karena itu, pemahaman tentang karayawan dalam kerangka pengembangan organisasi yang utuh atau dengan pendekatan MMSDM modern dicirikan oleh beberapa karakteristik berikut :
a. Secara filosofis, pendekatan MMSDM modern memandang mutu SDM sebagai bagian dari kehidupan seseorang.
b. Pendekatan MMSDM modern berorientasi pada kepentingan perusahaan yang hasil akhirnya adalah dalam bentuk mutu produk yang akan berdampak pada kepentingan konsumen.
c. Permasalahan dimensi mutu SDM bukanlah hanya urusan departemen atau divisi SDM dan karyawan semata, tetapi seharusnya merupakan tanggung jawab dari seluruh komponen organisasi.
d. Pendekatan MMSDM modern juga dicirikan oleh adanya kegitan yang lebih berorientasi pada pencegahan penurunan mutu SDM dibanding kegiatan mendeteksi dan memperbaiki penurunan mutu SDM.
e. Pendekatan MMSDM modern membutuhkan sistem umpan balik yang efektif dan bersinambung.Analisis hubungan mutu SDM dan kinerja karyawan serta kinerja perusahaan menjadi sangat penting dilakukan.
4. MMSDM dan Strategi Bisnis
Dapat dijelaskan bahwa ilmu manajemen mutu sumber daya manusia (MMSDM) merupakan pengembangan dari ilmu manajemen sumber daya manusia (MSDM). Telaahan pokok dari MMSDM lebih spesifik, yaitu berfokus pada aspek manajemen unsur mutu sumber daya manusia untuk mencapai tujuan organisasi dan tujuan individu.Asumsi yang utama yang dipakai adalah bahwa manusia atau karyawan saling memiliki ciri yang berbeda, baik dalam hal visi, penglaman pendidikan, persepsi, dan harapan menjadi karyawan.
Untuk meningkatkan mutu SDM maka perusahaan sebagai organisasi pembelajaran perlu mengkaji aspek-aspek manajemen mutu SDM, dengan tujuan untuk memperbaiki kualitas SDM perusahaan dan memelihara faktor-faktor yang menunjang peningkatan mutu SDM demi peningkatan kinerja perusahaan.
Sebagai organisasi pembelajaran, perusahaan MMSDM untuk peningkatan mutu karyawan yang dapat dilakukan dalam bentuk program-program yang telah disebutkan di atas. Kemudian, untuk mengetahui efektivitasnya perlu dilakukan penilaian kinerja.Hasil penilaian kemudian menjadi umpan balik untuk pengembangan strategi SDM berikutnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: