SEJUMLAH TEORI TENTANG KEPEMIMPINAN

Teori Otokratis

Pemimpin disini cenderung mencurahkan perhatian sepenuhnya pada pekerjaan ia melaksanakan pengawasan seketat mung kin dengan maksud agar pekerjaan dilaksanakan sesuai dengan rencana.
Teori Psikologis

Pendekatan ini terhadap kepemimpinan menyatakan bahwa fungsi seorang pemimpin adalah mengembangkan sistem motivasi terbaik. Pemimpin meransang bawahannya untuk bekerja ke arah pencapaian sasaran – sasaran organisatoris maupun untuk memenuhi tujuan – tujuan pribadi mereka.

Teori Sosiologis

Identifikasi tujuan kerap kali memberikan petunjuk yang diperlukan oleh para pengikut. Mereka mengetahui hasil – hasil apa , kepercayaan apa , dan kelakuan apa yang diharapkan dari mereka.

Teori Suportif

Disini pihak pemimpin beranggapan bahwa pengikutnya ingin berusaha sebaik – baiknya dan bahwa ia ddapat memimpin dengan sebaik-baiknya melalui tindakan membantu usaha – usaha mereka. Untuk maksud itu pihak pemimpin menciptakan lingkungan kerja yang membantu mempertebal keinginan pada setiap pengikut untuk melaksanakan pekerjaan sebaik mungkin bekerja sama dengan pihak lain serta mengembangkan skilnya serta keinginannya sendiri.

Teori Laissez Faire

Berdasarkan teori ini seorang pemimpin memberikan kebebasan seluas – luasnya kepada para pengikutnya dalam hal menentukan aktivitas mereka. Ia tjidak berpartisipasi , atau apabila hal itu dilakukannya maka partisipasi tersebut hampir tidak berarti.

Teori Perilaku Pribadi

Kepemimpinan dapat pula dipelajari berdasarkan kualitas – kualitas pribadi atau pun pola – pola kelakuan para pemimpin. Pendekatan ini melakukan apa yang dilakukan oleh pemimpin dalam hal pemimpin. Salah satu sumbangsih penting teori ini menyatakan bahwa seorang pemimpin tidak berkelakuan sama ataupun melakukan tindakan – tindakan identik dalam setiap situasi yang dihadapi olehnya

Teori Sosial / Sifat

Diantara sifat – sifat yang dianggap yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin dapat disebut :

1. Intelegensi :
Orang umumnya berangagpan bahwa tingkat intelegensi seorang individu memberikan petunjuk tentang kemungkinan – kemungkinan baginya untuk berhasil sebagai seorang pemimpin ( hingga suatu tingkat intelegensi tertentu )
2. Inisiatif
Hal ini terdiri dari dua bagian :
1. Kemampuan untuk bertindak sendiri dan mengatur tindakan – tindakan
2. Kemampuan untuk melihat arah tindakan yang tidak terlihat oleh pihak lain. Sifat ini sangat diinginkan oleh setiap calon manager.
3. Energi atau ransangan
Banyak orang berpendapat bahwa salah satu diantara c iri pemimpin yang menonjol adalah bahwa ia adalah lebih energik dalam usaha m,encapai tujuan dibandingkan dengan seorang bukan pemimpin. Energi mental dan fisik diperlukan.
4. Kedewasaan emosional
Didalam sifat ini tercakup dapat diandalkan ( Dependa Ability ) persistensi dan objektivitas. Seorang pemimpin dapat diandalkan janii-janjinya mengenai apa yang akan dilaksanakannya. Ia bersedia bekerja lama dan menyebarluaskan sikap enthusiasme diantara para pengikutnya. Ia mengetahui apa yang ingin dicapainya hari ini, tahun depan atau lima tahun yang akan datang
5. Persuasif
Tidak terdapat adanya kepemimpinan tanpa persetujuan pihak yang akan di pimpin. Untuk emmperoleh persetujuan tersebut seorang pemimpin biasanya harus menggunakan persuasi.
6. Skill Komunikatif
Seorang pemimpin pandai berbicara dan menulis dengan jelas serta tegas. Ia memiliki kemampuan untuk mengemukakan secara singkat pendapat – pendapat orang lain dan emngambil inti sari dari pernyataan pihak lain. Seorang pemimpin menggunakan komunikasi dengan tepat untuk tujuan – tujuan persuasif , informatif serta stimulatif.
7. Kepercayaan Pada Diri Sendiri
Hal tersenut dapat dinyatakan sebagai kepercayaan dalam skill kepemimpinanya seorang pemimpin adalah seorang pemimpin yang cukup matang dan ia tidak banyak memiliki sifat – sifat anti sosial. Ia berkeyakinan bahwa ia dapat menghadapi secara berhasil, kebanyakan situasi yang d ihadapinya.
8. Perseptif
Sifat ini berhubungan dengan kemampuan untuk mendalami ciri – ciri dan kelakuan orang – orang lain dan terutama pihak abwahannya. Hal tersebut juga mencakup kemmapuan untuk memproyeksi diri sendiri secara mental dam emosional ke dalam posisi orang lain.
9. Kreativitas
Kapasitas untuk bersifat orisinal, untuk memikirkan cara – cara baru merintis jalan baru sama sekali guna memecahka sebuah problem merupakan sifat yang sangat didambakan para seorang pemimpin.
10. Partisipasi Sosial
Seorang pemimpin mengerti manusia d an ia mengetahui pula kekuatan serta kelemahan mereka . Ia menyesuaikan diri dengan berbagai kelompok dan ia memiliki ekmampuan untuk berhadapan dengan orang – orang dari kalangan manapun juga dan ia pula berkemampuan untuk melakukan konversasi tentang amcam – macam subjek.
Orang – orang bekerja sama secara sukarela dengannya. Ia dapat didekati , ia seorang yang ramah dan suka menolong orang lain. Teori tentang sifat emmiliki banyak kekurangan dalam hal mencapai pengertian mengenai kepemimpinan

Teori Situasi

Pada teori ini dianggap bahwa kepemimpinan terdiri dari tiga macam elemen yaitu yakni : pemimpin pengikut – situasi. Situasi dianggap sebagai elemen yang terpenting karena ia memiliki paling banyak varuiabel.
Fielder berpendapat bahwa kita dapat menggunakan tiga dimensi untuk mengukur efektiivitas pemimpin yang mencakup :
1. Tingkat kepercayaan para pengikut terhadap pemimpin.
2. tingkat hingga dimana pekerjaan para pengikut hanya bersifat rutin atau terstrukturisasi kurang baik.
3. Tingkat kekuasaan yang interen dengan posisi kepemimpinan.

One Response to “SEJUMLAH TEORI TENTANG KEPEMIMPINAN”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: