Training and Development sebagai Investasi SDM

Perubahan yang terjadi saat ini begitu cepat dan sering seringkali unpredictable. Revolusi komunikasi dan teknologi informasi telah mengubah perilaku dan cara hidup kita sehingga memungkinkan kita untuk beinteraksi dan memproduksi dengan cara-cara yang tak pernah terbayangkan sebelumnya. Perkembangan ekonomi, akses yang cepat terhadap investasi, money digital, virtual team, dll. Kesemuanya telah mengubah struktur persaingan, berubah dari dari local oriented menjadi global oriented, dari local competitif menjadi global competitif. Untuk dapat berkembang kita harus memaksimalkan kemampuan sehingga mempunyai kapasitas think globally act locally.

Manusia abad ini dipaksa untuk ikut dalam arus globalisasi yang seringkali merugikan dan menghanyutkan bagi orang-orang yang tidak siap akan perubahan. Memang perubahan mengandung dua konsekuensi seperti dua mata uang, di satu sisi akan mengancam orang-orang yang tidak siap untuk mengubah dirinya mengikuti perkembangan menjadi warga global sementara di sisi lainnya malah menimbulkan peluang-peluang bisnis baru yang tak pernah terbayangkan sebelumnya. Persolannya tinggal bagaimana memanfaatkannya dan menjadikan hal tersebut menjadi peluang dan menciptakan keunggulan yang kompetitif dan berkesinambungan (suistainable competitive advantage). Salah satu cara yang harus dilakukan adalah mengkaji ulang strategi investasi sumber daya manusia.

Penelitian yang dilakukan oleh Christoper Huhne menyimpulkan bahwa pengadaan tenaga kerja yang kompeten paling menentukan nasib suatu negara maju dibanding faktor lainnya. Hal ini ditunjukkan oleh Jerman yang memiliki kualitas dan kuantitas pekerja yang kompeten di semua bidang sehingga memberikan kontribusi terbesar dalam keberhasilan suatu perekonomian. Tentu saja pengembangan sumber daya manusia tidak cukup menjelaskan kemajuan suatu negara. Namun pengembangan sumber daya manusia menjadi salah satu aktivitas yang penting. Tenaga kerja yang terlatih akan memudahkan seseorang untuk bisa diterima bekerja bahkan membuat lapangan pekerjaan hal ini akan mengurangi angka pengangguran.

Sumber daya manusia merupakan sumber daya yang paling penting bagi suatu organisasi. Peralatan dan teknologi canggih bisa dibeli, fasilitas fisik juga bisa ditiru dan diduplikasi oleh para kompetitor. Keduanya hanyalah sarana penunjang dan tidak menghasilkan susitainable competitive dalam jangka panjang. Tapi bagaimana dengan manusia. Tentu saja tidak mudah untuk ditiru dalam seketika. Bahkan kalaupun keahlian dan pengetahuan ditiru maka ini akan sangat menguntungkan organisasi tersebut karena dengan begitu ia akan tetap leading.

Edward Hawler menggambarkan pentingnya investasi SDM; “To be competitive, organization in many industrie must have highly skilled, knowledgeable workers. They must also have a relatively stable labor force since employee turnover works directly againts obtaining the kind of coordination and organizational learning that leads to fast response and high-quality products and service”.

Yang menjadi pertanyaan bukanlah apakah organisasi melakukan investasi sumber daya manusia atau tidak? Jika pertanyaan ini masih harus dijawab maka bisa dipastikan organisasi tersebut bakal tergilas oleh kompetitornya. Bagi perusahaan akan terkena sindrom dinosaurus. Yang harus menjadi fokus pertanyaan adalah seberapa besar dana yang harus diinvestasikan, dan model training and development apa yang harus di-create oleh organisasi agar bisa survive and leading.

Perusahahan-perusahaan besar seperti Motorolla, Samsung Electronic, Sony, LG, Hewlet Packard, General Electric adalah contoh perusahaan yang mempunyai komitmen yang tinggi terhadap pengembangan karyawannya. Mereka sadar bahwa untuk dapat berkompetisi dibutuhkan para karyawan yang tidak hanya mampu menerjemahkan tugas-tugas yang tertulis saja melainkan juga mampu mengantisipasi perubahan atau hal-hal yang tidak terduga sehingga ketika ada masalah yang membutuhkan penyelesaian cepat, karyawan mereka mampu segera menyelesaikan tanpa harus menunggu waktu yang berbelit-belit. Contoh lainnya adalah City Bank yang mampu memberikan warna bagi industri perbankan kita, karena para jebolannya tersebar di seluruh perbankan kita.

Ini merupakan bukti bahwa sudah saatnya organisasi yang ingin maju harus mengalokasikan dana investasi yang cukup untuk pelatihan dan pengembangan karyawan. Robert Galvin, Chief of Executive Motorolla mengatakan mereka tetap komitmen untuk menyelenggarakan program pelatihan dan pengembangan walaupun biaya yang dikeluarkan besar. Pengalaman di banyak organisasi menunjukkan bahwa dibutuhkan learning continuous untuk mencapai continuous improvement. Artinya pelatihan tidak bisa dan tidak cukup dilakukan sekali saja. Walaupun telah perusahaan telah mempunyai banyak karyawan berpengalaman akan tetapi peningkatan pengetahuan, keterampilan, dan perilaku harus terus menerus dilakukan sehingga menjadi budaya dalam suatu organisasi dan karyawan tersebut mampu mengadaptasi perubahan dan tantangan dalam pekerjaan.

General Electric melalui sang CEO karismatis Jack Welch telah berhasil melakukan efektivitas kerja dan mengurangi 25% beban kerja karena learning environment, training, dan retraining yang mereka ciptakan. Sedangkan Kanter “in a post-entrepreneurial era in which corporation need flexibility to change and restructuring is a fact of life, the promise very of long-term employment security would be the wrong one to expect employers to make. The knowledge that’s today work will enhance the person value in term of future oppurtunis-that is a promise that can made and kept.- Chance to accumulate human capital skill and reputation-that can be invested in new oppurtunities as they arise.

2 Responses to “Training and Development sebagai Investasi SDM”

  1. very2good

  2. bagaimana cara untuk meningkatkan sumber daya manusia di dalam suatu organisasi dengan efektif?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: